RSS

Cerita hati dan perasaan.

Hati ini tak pernah kalah. Aku terkadang menjeruk rasa berseorangan, meminta hati ini untuk difahami. Hati ini takkan pernah kalah kalau aku minta dia untuk berhenti berperasaan kepada orang lain. Ya. Berperasaan itu fitrah. Tidak aku nafikan. Namun, masalahnya kini aku sering menyimpan rasa. Ingin kuluahkan, namun hanya segelintir yang memahami.

Perasaan yang disimpan lama akhirnya terkubur. Diambil orang. Aku tertanya, kenapa aku diuji sebegini hebat di detik terakhir di varsiti tercinta ini? Jiwa aku rapuh. Ya. Aku sedar ada jiwa yang harus ku jaga. Namun, setelah sekian lama, aku yang menjaga perasaan orang. Aku tertanya, siapa yang akan merelakan dirinya untuk aku bercerita dengannya? Siap yg mampu menjaditeman tempat meluah rasa? Si dia yang ku sangkakan jujur, dialah yang telah merosakkan segalanya. Aku terkedu sendirian melihatkan konflik ini.

Mungkin, benar kata temanku, jangan kau percaya dengan omongan orang yang baru kau rapat, orang yang baru kau kenal. Namun tak ku endahkan. Aku sangka luahan kepada dia adalah bagus kerana dia mengenal rapat dengan si pencuri hati. Namun, ternyata aku salah. Si dia yang aku sangkaakan memudahkan, rupanya dia yang menjadi perampas. Dia yang menipu aku dengan kata kata manisnya. Oh tuhan, tabahkan hatiku!

Akan aku terus menjeruk rasa ini, andai tiada siapa yang boleh mendengar...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Mencari erti hidup yang tertinggal entah dimana...

Today. I've seen my seniors graduated from their studies in UM. And me? I'll show to the world what I'm made of. I'll show them how I manage to complete my studies without any harm.

BUT!

Sekarang ni masalah bertimpa timpa. Aku sendiri tak tahu apa yang aku kejar. Aku sendiri kabur dalam hidup aku sekarang. Kenapa? Semuanya sebab H dan Z. I didn't manage to see how they come to me. Masalah bertimpa. Hati ini makin sukar mencari duduk perkara yaang dihadapi. Hati ini buntu. Buntu sebuntu buntunya. Kadang merasa hidup ni takde guna. Macam nak lari dari semua orang, hidup di sebuah tempat yang tiada orang kenal aku. Penat tkde siapa  faham hati ak. Penat mencoret cinta, namun tiada siapa yang mahu membalasnya.

Benar, ada yang mengatakan, binalah cinta dengan pencipta. Tetapi, aku sendiri buntu dengan sikap aku. Sukar benar mencari erti sebuah perhambaan. Sukar benar membina sebuah erti hidup. Lalu apa musibah apa lagi yang kau mahu berikan kepada aku Allah? Aku tidak tertanggung lagi rasa perit yang aku hadapi sekarang. Kau berikan aku cinta itu. Namun, apa yang aku dapat? Hanya kebuntuan. Cinta itu makin menyesakkan dada aku. Aku cuba lari dari cinta itu, namun kerapkali cinta itu datang menyinggahi hidupku semula. Aku penat Allah! Aku penat! Aku takut. Cinta ini sahaja sudah tidak tertanggung sakitnya, lalu akankah Allah berikan lagi musibah yang lebih berat? Aku takut Allah!!

Menyelesaikan masalah cinta, tak semudah yang disangka. H yang dikatakan cantik rupanya, indah dimata, namun aku takut dia dirampas orang. Bukankah kalian mengerti yang aku bukanlah sesiapa dimata manusia? Rupa? Jauh sekali untuk dibandingkan dengan ramai lagi jejaka yang meminati H. Karisma? Jejaka yang meminati H tu lagi banyak yang berkarisma. Aku penat menyimpan rasa yang mengatakan aku dan H hanya berkawan. Ya, kalian jangan gelakkan aku, kerana aku yang mempertahankan erti kawan baik antara lelaki dan perempuan. Namun, akhirnya aku yang tersangkut dalam memahami erti itu. Tapi kalian jangan lupa, kawan baik aku yang bersama sepanjang tiga tahun ini, aku tidak pernah pun sangkut dengan mereka. Terkadang, aku merasakan nak je aku mintak one of my best friends tu kahwin dengan aku, untuk melarikan diri dari H. H buat aku keliru. aku tak faham. H, aku suka kau lahhhh bodoh!!!! Kenapa sukar sangat untuk kau fahami???

Z. ikhlas aku cakap, I barely known that fella. But, aku tak tahu kenapa aku jatuh hati dengan dia. Kerap kali kami berjumpa in many circumstances. Aku tahu, aku dah pernah buat benda bodoh, pergi luahkan kat dia, dalam satu pos facebook yang aku sendiri tak sebut nama dia. Namun, dia tahu itu dia. Dia jauhkan diri dari aku setelah post tu. Tapi jauh disudut hati, aku mengharapkan kehadiran dia dalam hidup aku. Aku penat wehh. Aku penat!!!. Just now, interview projek kolej. Dy jadi one of the panel of interviewer. This project is the project where I succeeded in handling it. Thus, aku diminta untuk hadir sama dalam slot tu. Kalau tak kerana mantan pengarah yang memang roomate aku  yang ajak turun, aku tak nak datang. Aku tak sanggup nak dengar suara dia. Tengok muka dia. Ya Allah, hati aku berdetak kuat bila bertentang mata dan dengar suara dia. Aku tak kuat kalian. Sebab tu aku tak lama kat situ. Aku naik bilik semula, dengan alasan  nak belajar untuk test esok. Tapi, sebenarnya aku tak mampu nak hadap dia. Korang nampak je aku kuat, tapi aku tak mampu weh. Penat!! Aku nak je katakan, post facebook tu memang untuk dia. tetapi aku tak berani.

Dekat sini, aku nak katakan yang aku tak mampu nak simpan perasaan tu. Tapi, ntahlah. aku tak tau. Aku tak tau.






Among the seniors who graduated today. Congratss to them. 

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

ZQ turns 21.

Hari ini. One important event happens. That fella truns 21 today.

Aku rse bangga dy semakin besar. Semakin memahami sepak terajang dunia ini. Aku wish, tp aku tak nak tau ape respon dy. Cukup ak hantar.

Tatkala dy letak gambar dy di hari lahir dy, ak pasti. Dy x ingat ak. Ak sedih. Ko mmg nak buang aku dari hidup kau ya? Ntah. Ak x mampu nak tahan lagi. Ak mengaku ak rindu.

Jauh di utara sana, ak mengharapkan dy igt ak. Harap dy faham ape yg ak mahu. Ak rindu. Awak, saya rindu awak.

Selamat hari lahir ke -21 sayang. Harap kau akan faham aku suatu hari nanti. Harap kau akan mengorak langkah antara kita. Jangan bantu ak lupakan kau. Aku tak mahu. Ak tak nak. 

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Hidup ini tak selalunya indah.

Assalamualaikum semua.

Lama tak mencoret kat sini. Well lately, busy sikit dgn kerja. Penat dengan manusia. Semua nak tekan. Semua nak mempermainkan. Tak pernah memikirkan hati orang lain. Rase diri sendiri saja berhak hidup. Rasa orang lain tak perlu hidup.

Kenapa harus satu rahsia tu diberitahu kat orang? Sebab dah terang bnde tu untk kau. Siapa suruh kau cerita kat org? Kadang penat rasa di hambat rasa dikhianati ni. Semua tak pernah pikir. Hanya tahu menembak bila tahu. Hanya tahu bercakap mempermainkan hati aku. Penatlah simpan semua ni sorang2. Tp adanya teman2 yang memahami, alhamdulillah semua dipermudahkn. Ade yg nak melayan ak bercakap. Terima kasih awak awak yg sudi dengar saya bercakap. Saya tak tau nak bg ape kat kalian.

Kalau kau rase benda tu tak baik, knapa harus di 'kenen' kan lagi? Kenapa? Bukan ke itu semua akan menyebabkan hati rse makin suka? Tak ke rasa bodoh kat situ? Apa yg kau try buat senanye? Lagakan kami lagi? Pelik lah ak rase.

Anyway, as a wrap, hope this thing settles down. Rimas. 

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS